Bukannya saya gak bersyukur dg nama saya, tapi selama 26 taun menyandang nama ini ada banyak sekali kejadian ( baik kejadian lucu or njengkelin ). Waktu SD saya blm tau klo nama saya tuh lumayan aneh, mulai sadar pas kelas 6 SD. Ada guru baru yg lagi ngabsen, nyampe nama saya beliau manggil gni “mas kinindan……” (gubrak…..!). Setelah beliau liat saya baru deh minta maaf……

Trus masuk SMP, lebih parah lagi tiap kali kenalan ( kan, banyak teman baru).  “namanya siapa?” saya jwb ” nindan “. ” siapa? endang? ”
“Nindan…..! pakai N ”
Di buku absen juga bgtu, nama saya sering salah, kadang kinandan kadang jadi kinindon! dameiku jadi damaiku. arbani jadi arbain Sampai wali kelas saya tanya ” kok namanya kinindan, bapaknya komandan ya?” parah…. Ada juga yg tanya ” dari jepang ya?”

Waktu SMA saya udah khawatir jgn2 salah lagi, akhirnya nama saya singkat aja jd kinindan D.A ( biar gak panjang2). Eh tetep ja salah, malah namanya digabung jadi satu Kinindanda . Pusing……! Waktu kuliah gak mau kalah, pas pengumuman penerimaan (kan rame + banyak orang tuh) ada orang yg nyeletuk sambil nunjuk nama saya ” eh, namanya aneh ya?”.. Busyet!, ndak tau yg punya nama da disitu . bahkan Ijazah DIII saya namanya kliru, jadi  disertai surat keterangan dari pendidikan. Tiap kali ngumpulkan foto copy ijazah pasti ada lampiran surat keterangannya. Na….,  Alhamdulillah kemarin SK turun, dan Yaa Allah Yaa Rabbi namanya salah lagi………Teman2 pada ngetawain sambil bilang “….. mangkane nduwe jeneng ojO aneh2….”🙂

Tapi lama kelamaan, jadi terbiasa juga. Bodo amat! pas tes wawancara (masuk RSU)  yg ngetes tanya gini ” Namanya aneh ya?” saya jawab saja ” gak aneh kok pak, cuma gak lazim aja. Coba nama endang klo ada di unisoviet juga jadi aneh………!

Nasehat saya kepada para pembaca klo punya anak nanti, jangan dikasih nama yg aneh2 ya…..